Terima Kasih Cinta, Akupun Tersenyum!

Pakadi.com – Hei hei… halo semuanya! Rasanya udah cukup lama juga gue gak nulis di blog ini. Kangen ya? Sama dong… Gue juga kangen… sama lo, iyaa lo yang lagi baca ini! wkwww 😀

Maaf ya semua, 😀 gak kerasa hampir 2 bulan ini memang lagi cukup banyak agenda kerja di dunia nyata. Sedangkan, sambungan dari cerpen sebelumnya ternyata udah cukup banyak juga yang nungguin. 😀 Sabar… Tenang… karena hari ini akan gue post kelanjutannya. hiihii

Eits…buat lo yang belum baca episode sebelumnya…baca kesini dulu ya

Baca Juga: “Cinta, Teman Tapi Cinta”

Sekedar ngingetin lagi nih, seperti biasanya kalo cerpen ini gue buat dengan bahasa santai. Jadi kalo ga ngerti harap maklum ya. 😀 Gak pake lama, yuk kita baca bareng!


Terima Kasih Cinta, Akupun Tersenyum!

Cerpen-tentang-rasa-sayang-berjudul-Terima-kasih-cinta-akupun-tersenyum

…I found a love for me, Darling just dive right in

And follow my lead, Well I found a girl beautiful and sweet

I never knew you were the someone waiting for me

‘Cause we were just kids when we fell in love…

Sebuah lagu berjudul Perfect dari Ed Sheeran menemani gue malem ini yang duduk sudah cukup lama di depan komputer kesayangan gue sambil berselancar di dunia maya.

“Hei…hei.. Gimana bro?” tanya Jojo mengagetkanku.

“Damn! Kaget gue!! Mentang-mentang lagi heppi abis malem mingguan, pelan dikit ngapa!” jawab gue agak ngedumel.

“Yaelah, gue kan mau tanya lo udah tau belum apa itu FWB. Kalo belom, gue bantu jelasin nih? Mumpung gue lagi hepi!” balas Jojo santai.

“Udah kok, apasih yang gak ada di Internet. Semuanya ada, tinggal mau baca atau nggak, ya kan?.” jawab gue.

“Eits… ada dong yang gak bisa lo dapetin di Intenet?” balas Jojo.

“Apaan?”, tanya gue sedikit penasaran.

“Rasa cinta dari si Cinta, orang yang lo sayang! Wkwwkkk dasar Jomblo Abadi! 😀 ”, tereak Jojo mengejekku sambil berlari menuju kamarnya.

“Kampreeett! Trus… Ngejek terus! Bukannya bantuin” jawab gue kesel.

***

Hei… kenalin #lagi nama gue Putra (nama samaran, sumpah) :D, seseorang yang sedang berjuang untuk meraih masa depan indah bersama seorang bidadari tak bersayap yang turun dari langit ke-7.

Setelah melewati malam Minggu kelabu (seperti biasanya), akhirnya gue bisa bersemangat lagi.

Kali ini gue gak terlambat! Yeay! Senin yang cerah ini buat gue bersemangat banget untuk ketemu si Cinta.

Karena hanya melihat Cinta tersenyum aja… itu udah cukup membuat gue merasa bahagia.

Apa gue yakin ini yang namanya cinta? Apakah rasa cinta yang gue rasain ini adalah cinta yang sebenarnya? Apakah rasa ini bisa untuk si Cinta selamanya? Gue sampe lupa, kalo rasa cinta pernah membuat gue terjatuh.

“Brakk!!! Aduh…” suara seorang wanita yang sangat lembut mengagetkan gue yang sedang berjalan menuju kelas gue ngajar menghancurkan lamunan gue pagi ini. What!? Itu si Cinta?

“Lo gak papa?” tanya gue sambil mengulurkan tangan.

“Gak papa kok. Makasih ya Putra”, jawab Cinta sambil menerima uluran tangan gue.

“Makanya kalo pagi jangan ngelamun.” ucap gue sedikit mengejek Cinta.

“Gue ngelamunin lo!” jawab Cinta sambil berlalu meninggalkan gue sendiri.

Gue cuma bisa bengong. Gila! Mimpi apa gue pagi ini? Wajahnya yang selalu tersenyum manis mengucapkan kalimat yang membuat seolah waktu terhenti.

Gue coba mastiin apa ini cuma mimpi? Ingatan gue bekerja! Gue coba mengulang kejadian yang baru saja terjadi. Apa benar Cinta… Akhh… bodolah, yang penting gue tersenyum hari ini! 😀

***

Teett…teeett… bunyi bel menandakan kalo jam pelajaran sudah habis dan waktu Istirahat tiba. Mentari pagi pun meninggi memberikan kehangatan di pagi nan cerah ini. Secerah hati gue yang lagi berbunga-bunga. Apa tadi gue salah denger ya? hati gue bertanya-tanya. Ah… pokoknya gue harus tanya ini langsung dengan si Cinta.

 “Hei.. 0_0” bunyi WA gue ke Cinta.

“Kenapa?”, jawab Cinta singkat.

“Lo ada waktu gak siang ini? Ada yang mau gue omongin?”, tanya gue lagi.

“Gak bisa lewat WA aja?” jawab Cinta.

“Gak bisa. Soal nya gue gak bisa liat wajah lo lagi boong atau nggak”, jawab gue singkat.

1 menit, 2 menit, 5 menit, WA gue cuma di baca doang. -_-

“Hey, are you still there?” tanya gue.

“Sorry…sorry… gue abis pup nih. Sakit banget perut gue.” bales Cinta.

“Emang lo abis makan apaan?” tanya gue penasaran.

“Gak ada sih, cuma kemaren kebanyakan minum lemon tea. Mungkin maag gue kambuh”, jawab Cinta.

“Jadi gimana?” tanya gue.

“Apanya?” Cinta balik tanya.

“Yang ini…” sambli gue quote chat gue yang ngajak ketemu tadi.

“Kapan and dimana?”, tanya Cinta singkat.

“Siang ini, di Pantai?” balas gue.

“Oke”, balas Cinta mengakhiri chat siang ini.

* Bersambung *


Hahaha kira-kira apa yang bakal terjadi? Rahasia dong… Maaf ya Cerpennya sengaja di potong, biar seru… 😀 Itu aja dulu yang bisa gue share hari ini ya mengenai Cerpen Bahasa Indonesia Tentang Rasa Sayang yang berjudul: Terima Kasih Cinta, Akupun Tersenyum!

Oh ya sekali lagi apabila tulisan gue ini ada kekeliruan, kesamaan tempat, tokoh dan waktu, gue minta maaf dan dengan senang hati menerima kritik dan saran dari lo semua. Happy Reading All! 😀

Add Comment