Cinta, Teman tapi Cinta?

Pakadi.com – Berakhir dengan sebuah pujian dari Cerpen sebelumnya yang berjudul ‘Pesan yang Tersimpan Untuk ‘Cinta’, akhirnya gue putusin untuk membuat Cerpen lainnya yang semoga saja menjadi keren juga. Hahaa ๐Ÿ˜€

Weits tapi tunggu dulu, buat lo yang udah baca cerpen sebelumnya, gimana pendapat lo semua? Bagus atau jelek? Kasih komentar kalian di kolom komentar dibawah ya… ๐Ÿ˜€

Pada postingan kali ini ini gue akan membuat sebuah cerpen khusus untuk dosen gue yang kece badai, syantix sepanjang hari bagaikan bidadari turun dari… haapppaasiih… hahaha ๐Ÿ˜€

Oh ya, sebagai informasi buat lo semua, kalo cerpen ini gue buat dengan bahasa santai. Jadi kalo ga ngerti harap maklum ya. ๐Ÿ˜€ Seperti apa ceritanya? Yuk kita baca bareng!


Cinta, Teman tapi Cinta?

Cerpen-tentang-cinta-berjudul-Cinta-Teman-tapi-Cinta

“Putra….!!!” Tereak Jojo di pagi hari seperti biasanya.

“Ssst…. Berisik woyy!! Gak tau apa gue lagi mimpi ama Cinta nih!” jawab gue dari dalam kamar.

“Yakin nih… Udah bosen kerja lo? Mau di pecat?!” Yaudah gue berangkat duluan! Bye…!” balas Jojo dengan nada santai.

“Njirr…. Udah jam 6.45. Fix sih ini mah, kesiangan lagi gue,” bisik gue dalem hati sambil langsung meloncat menuju kamar mandi.

Yaps… kenalin nama gue Putra (bukan nama sebenarnya, sumpah) :D, kalo di tempat gue kerja biasa dipanggil ‘sayang…” ๐Ÿ˜€ Gak tau deh… kenapa, mungkin karena mereka semua sayang ama gue. ๐Ÿ˜€

Cuma yang paling ga sayang ama gue ya si Cinta. Seorang gadis cantik yang selalu menarik perhatian gue. ๐Ÿ˜€ Meskipun cinta gue bertepuk sebelah pipi ama si Cinta. Hahaa

***

Mentari pagi telah meninggi, sementara gue baru di perjalanan menuju kantor. Terburu-buru membuat semuanya menjadi kacau.

“Waduh… dimarahin ama atasan lagi ini mah”, hati gue berbisik.

“Ah…gak papa deh, bodo amat yang penting ketemu Cinta.” sambil gue tancap gas.

Hari ini akan menjadi sebuah sejarah dalam hidup gue. Gadis cantik yang selama ini cuma hadir dalam mimpi-mimpi indah gue, akan memberikan jawaban tentang perasaan hati gue ke dia.

Tepat pukul 2 siang, gue udah standby di tempat yang udah gue dan Cinta janjikan. 1 menit, 2 menit, 5 menit, 20 menit, gue tunggu, Cinta tak kunjung datang.

Firasat gue mulai gak enak. ‘Kriikk…kriikk…kriikk…’ nada suara Whatsapp di smartphone gue berbunyi. Gue liat pengirimnya adalah Cinta. Masih blum gue buka, tapi fikiran gue menebak-nebak kira-kira apa yang bakalan Cinta sampaikan.

Setelah yakin, akhrinya gue memberanikan diri untuk membuka pesan itu. Duarr!!! Bak di sambar petir disiang bolong hati ini terasa berdenyut sakit. Mimpi gue minggu lalu seolah menjadi kenyataan. Firasat gue emang gak pernah salah! -_-‘

‘Maaf aku tak bisa menjadi milikmu’ begitu bunyi pesan dari Cinta.

‘Tapi kenapa?’, tanya gue.

‘Tolong kasih gue alasan kenapa?, tanya gue lagi.

‘Gue bukan gak mau, tapi gak bisa. Keadaan yang buat semuanya gak bisa.” jawab Cinta.

‘Maksudnya? Trus apa arti semua yang udah kita lewatin kemarin-kemarin? Apa itu gak ada artinya sama sekali buat lo?’ tanya gue penasaran.

‘Bukan-bukan gitu maksud gue..’ balas Cinta.

‘Oo… gue tau sekarang, gue aja yang terlalu baper. Oke…oke gue bisa terima.’ jawab gue singkat.

‘Putra? Lo ga marah kan?’ tanya Cinta.

‘Gue ga papa. But, why did you gimme… akhh… Okay. It’s fine.’ jawab gue mencoba menenangkan diri.

Pesan terakhir itupun lalu gue hapus dan gak jadi gue kirim. Gue putusin buat balik kerumah dengan hati hancur berkeping-keping.

***

Hari pun berganti, namun gue masih saja tetap memikirkannya. Gue coba isi hari-hari gue dengan kegiatan-kegiatan. Tapi masih saja, bayangannya selalu muncul. Meskipun masih berhubungan baik, tapi tak bisa dipungkiri ada sesuatu yang hilang.

Beberapa kali sempat Cinta mengirimkan pesan melalui Whatsapp. Pesannya selalu saja gue hapus sebelum  gue baca. Gue cuma gak mau makin sakit lagi.

‘Woy… tengah malem ngelamun aja lo,’ sapa Jojo mengagetkanku.

‘Ahh…lo ini Jo. Tumben lo di rumah. Ini kan malem minggu. Gak jalan lo?’ tanya gue sambil dorong pundaknya.

‘Gimana gue bisa pegi, saat sahabat gue sedang sedih. Hahaa ๐Ÿ˜€ Kenapa lo?’ tanya Jojo.

‘Akhh… taik bisa aja lo. Lagian kalo mau pegi, pegi aja kali. Gue gak papa’. jawab gue santai.

‘Gue kenal lo dari SMA bro. Gue tau persis gimana dan apa yang lagi lo alamin. Kalo ada masalah cerita geh. Berbagi…’ jawab Jojo meyakikanku.

‘Ahhh… udah deh gak usah sok tau. I’m good.’ jawab gue.

‘Okedeh. Mungkin lo belum mau cerita. Tapi, kapan pun lo butuh, gue selalu ada buat lo,’ Jojo melanjutkan makannya.

‘Wait…wait… Keanya gue kena Friendzone deh… Lo punya tips gak?’ tanya gue.

‘Oooo… ama si Cinta Cinta itu? Tips gue Cuma 1, kalo kata orang bijak “Let it flows like a wind aja bro!”, sambung Jojo.

‘Sok bijak lo! Maksudnya gimana nih?’ tanya gue.

‘Ya pokoknya jalanain aja. Selagi masih bisa berhubungan baik, bisa saling mengingatkan, saling bantu, saling memberi semangat, kan gak ada ruginya. Yang penting jangan saling bermusuhan. Kalo bahasa kerennya sih… FWB.’ jawab Jojo.

‘Eitss… stop stop! Jangan tanya FWB itu apa ya, ๐Ÿ˜€ Lo cari di Google aja. Udah ah… gue mau lanjutin makan dulu, trus gue mau malem mingguan. Hahaa…’ Teriak jojo sambil berlalu meninggalkan gue sendiri.

‘Woyy taikkk!!! Katanya tadi gak tega! Dasar… udah gue duga! Lo cuma pura-pura ngehibur gue. Btw, thanks sarannya. gue mau buka Google dulu ๐Ÿ˜€ ’ Teriak gue lebih kuat.

Bersambung…


Hahaha itulah aja dulu yang bisa gue share hari ini tentang Cerpen Bahasa Indonesia Tentang Friendzone yang berjudul: ‘Cinta, Teman tapi Cinta?’. Gimana ceritanya? Kita sambung gak nih? Hahaha… ๐Ÿ˜€

Oh ya sekali lagi apabila tulisan gue ini ada kekeliruan, kesamaan tempat, tokoh dan waktu, gue minta maaf dan dengan senang hati menerima kritik dan saran dari lo semua. Happy Reading All! ๐Ÿ˜€

Add Comment