Pesan yang Tersimpan Untuk ‘Cinta’

Pakadi.com – Akhir-akhir ini di tempat gue kerja memang sedang marak-maraknya berbalas puisi, pantun, ataupun cerita-cerita lucu. Gue? Mana mungkin! 😀 Kemampuan berbahasa gue yang seadanya ini memang tak mampu berbuat banyak. #sadardiri

Tapi… karena cukup sering melihat dan mendengar status-status mereka…gue pernah sih sekali-sekali memcoba membuat. Wkwkw… Berikut adalah sepatah kata pujangga yang pernah gue tulis di status WA gue pribadi…

“Aku masih disini… dibawah mentari, menghangatkan diri demi sesuap nasi”.

Gimana? Jelek atau bagus? Lumayanlah untuk seoarang pemula yang baru belajar tentang bahasa. Baru belajar? Yup, sahabat di tempat gue kerja yang ngajarin… wkwkw. #peace

Ngeliat status gue yang cukup spektakular… dosen yang ngajarin gue ngasih tantangan! Kalo tantangannya bisa gue lewatin, gue bakalan dapet… ahh ntahlah… gue mah terima-terima aja. Wkwkw 😀 Semoga hadiahnya… hihihiii

Emang tantangannya apa? Tantangannya gue harus buat cerita yang keren! Jadilah gue akan buat cerita ini! Wkwkw Bakalan keren? Gak tau deh… yang penting buat dlu… tinggal lo yang lagi baca ini yang menilai. Yuk…kita baca bareng! 😀


Pesan yang Tersimpan Untuk ‘Cinta’

Cerpen Bahasa Indonesia Tentang Cinta by Adian Saputra

Kuawali pagi yang cerah ini dengan semangat! Pagi ini gue dapet panggilan kerja. Yeay…dalem hati gue. Masih kuliah udah bisa ngajar. Alhamdulillah. Ternyata Allah memang sayang banget ama gue.

Perkenalkan nama gue Putra (bukan nama sebenarnya). Seorang pemuda tampan nan rupawan namun tak pernah bercermin muka. 😀

Sehari setelah mendapat penggilan kerja itu, fix akhirnya gue adalah seorang mahasiswa yang mandiri berusaha untuk mencari makan sendiri. #banggadong

Senin, setelah selesai upacara bendera, gue di perkenalkan kepada rekan-rekan kerja disana. Gue diminta untuk memperkalkan diri. Sambil memperkenalkan diri, mata gue gak bisa berpaling untuk ngeliat seorang wanita cantik nan jelita sedang duduk di bangku kayu diujung ruangan, namanya Cinta Kelamud. Biasa dipanggil Cinta (gue tau setelahnya). 😀

Awal perkenalan gue dengan dia biasa aja. Hanya say hi… tanya-tanya biasa sama dengan rekan kerja lainnya.

Hari terus berlalu, gue dan Cinta masih saling berkomunikasi, bahkan terkadang dari pagi hingga malam. Sekedar ngobrol ngalur-ngidul yang gak jelas arahnya.

Tanpa sadar… hati gue berkata ‘akh… sepertinya gue suka deh’. Tapi kenapa? Ntahlah… mungkin ini yang orang-orang sebut dengan cinta. Upss.. Memang namanya adalah Cinta.

Cinta ini selain pekerja keras ternyata orangnya baek banget. Wajahnya juga sangat cantik dan membuat hati gue selalu bergetar saat memandangnya. 😀

Gue pengen banget cerita dengan sahabat-sahabat di tempat gue kerja tentang perasaan gue ini. Tapi gak mungkin, bisa bahaya. Biarlah hati ini menyimpan semuanya ntah nanti sampai kapan…

Seiring berjalannya waktu… gue mulai menanyakan dan mencari tahu hal apa aja yang dia sukai, makanan apa, hobinya apa, akh… pokoknya semuanya deh sampe hal terkecil tentangnya pun gue cari tau. Pastinya secara diem-diem. 😀

Sampai akhirnya gue tau, Cinta suka banget makan, nonton, buat puisi, dan juga bernyanyi. Yang terakhir kali gue denger dia nyanyi, memang suaranya bagus… Suara gue mah beda kelas… #minder -_-

Tapi gue gak mau nyerah… malam minggu ini gue coba ambil gitar, menyanyikan beberapa lagu melow dengan suara gue yang ga seberapa ini… gue rekam trus bakalan gw kirim!

1 lagu… 2 lagu… 3 lagu… Akhh.. gila, tak tahan lagi hati ini untuk menahan rasa.. akhrinya gue putusin buat ambil hp gue. Buka WA lalu… Chat,,, nggak,,, chat,,, nggak… ah… chat aja lah.

Malam ini pokoknya gue harus ungkapin perasaan gue ini. Terserahlah apa yang bakalan terjadi.

Sebuah puisi udah gue buat khusus untuk Cinta. Puisi yang gue buat tulus dari dalam hati…gue harap dia bakal menyukainya.

Ntah dari mana inspirasi puisi itu datang… yang pasti kalimat ‘Maukah engkau menjadi kekasih hatiku?’ gue selipkin kedalem puisi itu.

Tepat pukul 11 malam? Perasaan gugup menyelimuti diri gue. Kirim gak ya? 2 menit… tap! Akhrinya pesanpun itu terkirim…

Agak ceroboh memang! Terlalu beresiko… tapi mungkin karena gue udah gak sanggup nahannya lgi…

Gue masih terus  menunggu balasan Whatsapp darinya… 1 menit, 2 menit, 5 menit, 10 menit, 30 menit… sampai akhrinya dia membalas WA gue.

Namun jawabannya membuat hati gue hancur… Jleb! Hati gue pun sakit bak tertusuk duri tajam! Ya, Cinta menolakku! Alasannya karena dia masih teringat dengan mantannya, aku tak bisa berkata apa-apa lagi. -_-

Dia terus mengirim pesan WA kepadaku, Gue cuma bisa terdiam dan membacanya. Jari ini tak mampu bergerak… Gue gak marah, cuma gue sedih. -_- Kenapa kenyataan pahit ini harus gue terima! Cinta… tak bisakah engkau me…

“Putra… Putra! Woi! Bangun woy! Udah jam berapa nih? Emang ga kerja lo? Udah jam 7 nih?!” Teriak Jojo kawan satu kontrakan gue.

“Hah?! Waduh bakalan telat lagi nih… kenapa lo baru bangunin gue sekarang? Gila lo!” teriak gue lebih keras.

“Gue juga kesiangan nih. Dah buruan sono mandi! Gue berangkat kerja duluan ya. gue ada meeting. Bye!” Kata Jojo sambil seraya berlalu cepat…

Shit… Gila…gila… Gue mimpi buruk! Untung cuma mimpi. Hadeeehhh… Semoga mimpi ini gak menjadi kenyataan… hahaha 😀

Sekian


Hahaha itulah aja dulu yang bisa gue share hari ini tentang Cerpen Bahasa Indonesia Tentang Cinta yang berjudul: ‘Pesan yang Tersimpan Untuk Cinta’. Gimana ceritanya? Jelek atau sangat jelek? Hahah… biarin ah namanya juga lagi belajar. 😀

Oh ya apabila tulisan gue ini ada kekeliruan, kesamaan tempat, tokoh dan waktu, gue dengan senang hati menerima kritik dan saran dari lo semua. Happy Reading All! 😀

Add Comment