Pesona Air Terjun Curup Gangsa Way Kanan Lampung yang Menakjubkan

Pakadi.comPesona Air Terjun Curup Gangsa Way Kanan Lampung yang Menakjubkan – Well, artikel kali ini gue dedikasikan untuk orang yang telah bersedia gue wawancara mengenai perjalanannya ke Curup Gangsa, Way Kanan.

Pada kesempatan kali ini gue akan menceritakan ceritanya dari sudut pandang gue ya, jadi kalo lo semua ingin membaca pengalaman seseorang sebelum berkunjung ke tempat ini, lo berada di artikel yang tepat. Well, gak pake bacot lagi, langsung ja yuks… cekidot!

Pesona Air Terjun Curup Gangsa Way Kanan Lampung yang Menakjubkan

Pesona Air Terjun Curup Gangsa Way Kanan Lampung yang Menakjubkan

(Source: pakadi.com)

Sejarah Singkat Air Terjun Curup Gangsa

Curup Gangsa sebenarnya berasal dari 2 kata yaitu Curup dan Gangsa. Curup berarti Air Terjun sedangkan Gangsa berasal dari nama sebuah alat musik tiup seruling. Seruling Gangsa merupakan seruling bambu yang biasa digunakan oleh masyarakat sekitar pada masa lalu.

Nama Gangsa pada air terjun ini diambil karena suara gemerincing air yang berasal dari suara air terjun ini bagaikan suara Seruling Gangsa. Hingga kini, nama Gangsa ini masih melekat pada air terjun ini, sehingga dikenal menjadi Curup Gangsa.

Alamat dan Lokasi Air Terjun Curup Gangsa

Curup Gangsa adalah salah satu objek wisata air terjun yang berada di Tj jaya Kota Way, Kasui, Kota Way, Kasui, Kabupaten Way Kanan, 34767, Provinsi Lampung, Indonesia.

Google Map Air Terjun Curup Gangsa

Berikut ini adalah lokasi Curup Gangsa yang gue ambil dari Google Map. Rute Map ini gue ambil berawal dari Terminal Raja Basa – Way Kanan – Curup Gangsa (via tol). Silahkan gunakan dua jari untuk Zoom map nya. πŸ˜€

Jam Operasional Air Terjun Curup Gangsa

Apabila lo semua ingin mengunjungi tempat ini, pastikan jangan kesorean atau kepagian, karena Air Terjun ini mulai buka pada pukul 8 pagi dan tutup sekitar jam 6 sore. Mengingat tempat ini masih sangat alami dan menurut gue masih minim penerangan, jangan pergi ke tempat ini terlalu sore atau menjelang malam. Btw, kalo malem minggu, bisa ampe jam 8 malem. Tapi gue kurang rekomendasiin si. But, it’s all up to you! πŸ˜€

Harga Tiket Masuk Air Terjun Curup Gangsa

Untuk harga tiket masuk nya sendiri menurut gue masih sangat-sangat murah meriah! Edan… murah banget malah! Bahkan HTM nya lebih murah dari harga parkir! Hanya dengan Rp. 5000 rupiah saja per orang, lo semua udah bisa masuk dan menikmati keindahan air terjun ini.

Harga Tiket Masuk Curup Gangsa

Harga Tiket Masuk Curup Gangsa (Source: pakadi.com)

Oh ya, disana juga sudah disediakan beberapa pondokan, untuk sekedar duduk-duduk dan meletakkan barang bawaan lo semua. Gratiss!!! Eittss… tapi tunggu dulu, kalo pengunjung nya lagi rame, bisa aja lo ga kebagian tempat. wkwkw

Harga Parkir Kendaraan Air Terjun Curup Gangsa

Sorry to say, but harga Parkir nya menurut gue terlalu mahal. Yup, untuk kendaraan roda 4 lo harus mengeluarkan biaya Rp. 20.000, sedangkan untuk roda dua biaya nya Rp. 10.000. Hmm…gimana menurut lo? Mahal atau murah? πŸ˜€ Ketik di kolom komentar ya.

Fasilitas Air Terjun Curup Gangsa

Berikut ini beberapa fasilitas yang bisa lo nikmatin:

  • Pemandangan air Terjun
  • Flying fox
  • Jembatan Jodoh
  • Spot Foto Keren
  • Pondokan
  • Mushola
  • Toilet
  • Kantin
  • dan lainnya.

Cerita, Tips dan Saran Gue Air Terjun Curup Gangsa

Curup Gangsa adalah salah satu air terjun yang berada di Kasui, tepatnya di Kabupaten Way Kanan, Lampung. Berbagai pemandangan nan eksotis memang sudah bertaburan beranda di Instagram gue. Terlebih saat liburan kemarin. Well, seolah ada angin yang mengarah ke Way Kanan, gue langsung aja membuat jadwal untuk mengunjungi tempat ini.

Sengaja gue pilih saat weekend, Sabtu adalah hari keberuntungan gue. Jadilah gue pergi Curup Gangsa pada hari Sabtu di bulan Januari 2020. Gue berangkat sekitar jam 7 pagi dari rumah. Gupek sana-sini, akhirnya baru benar-benar berada di jalan sekitar pukul 8 pagi. Biasalahya… ini Indonesia. wkwkw

Gue sendiri tinggal di Bandar Lampung, jadi untuk menuju Way Kanan, gue putusin untuk lewat Tol aja, lumayan menghemat waktu. Jadi gue masuk Tol Natar dan Keluar di Tol Terbanggi Besar. Karena keadaan lalu lintas masih tergolong sepi, jadi gue langsung aja tancap gas!!!

Tugu-Puyan-Mas-di-SPBU-Puyan-Mas-Kota-Bumi

Tugu-Puyan-Mas-di-SPBU-Puyan-Mas-Kota-Bumi (Source: pakadi.com)

Wuss… Kurang lebih 30 menitan, gue udah nyampe di Kota Bumi. Berenti sebentar di Pom sambil isi bensin kendaraan dan ke toilet.

Gak Pake lama, perjalanan gue lanjutin ke Bukit Kemuning, dan langsung ambil kanan menuju Kabupaten Way Kanan. Di tugu Bukit Kemuning, pastiin lo jangan ambil kiri ya, tar nyasar ke Lampung Barat. kwkwwkwk Gila… gue maen tancep gas aja, ya iyalah jalanan emang masih sepi banget pagi itu. Eitts… Tapi, perut gue udah marah untuk segera di isi. Emang gue belum sarapan sih. πŸ˜€

Berenti sebentar di Bukit Kemuning untuk mencari tempat istirahat sambil menyantap sarapan yang udah gue siapin dari rumah, sambil membeli Kopi Susu… Kurang lebih 30 menit, beres! Mata dan Perut udah kembali seger. Gue lanjutin lagi perjalanan.

Disini awal mula kebingungan gue. hahhaa FYI, gue baru sekali ini pergi ke Kabupaten Way Kanan, apalagi ke arah Kasui. Jadi…. gue gak tau jalan sama skali…

Lho, kok tau Air Terjun Curup Gangsa ke arah Way Kanan? Nah, dari awal perjalanan, gue emang menggunakan Google Map sebagai pemandu arah gue.

Trus?

Ya, trus setelah lewat Bukit Kemuning, google map gue jadi bisu. wkwkwk bukan, bukan karena ngambek. Yup, masalahnya di Signal! bingung dong… kalo signal gaada. Gue make operator Three. -_- Jadi, kalo lu mau pergi kesini dan ga tau jalan juga, mending untuk sementara waktu coba deh make operator Telkomsel. Jadi lebih aman signalnya.

Tapi gue emang udah liat rute di google si, sedikit, jadi rada inget-inget lah… yang pasti gue harus nyampe Baradatu terlebih dahulu. Jadi, lewat Bukit Kemuning, gue tetep tancep gas menuju Baradatu sambil berharap di Baradatu ada Operator Three. Daaannnn…. nyatanya tetep ga ada dong… Pokoknya nih ya, kalo lu mau di perjalanan ada signal, kalo lo make Three, mending ganti operator dulu deh sementara waktu. wkwkw

Malu Bertanya sesat di jalan! Hampir kesesat si sebenernya… karena gue terlambat untuk bertanya. wkwkwk Tapi cukuplah gue yang hampir kesesat ya… Jadi, buat lo yang baru pertama kali juga menuju Curup Gangsa, coba ikutin rute gue ini:

Gue Simulasiin Start awal dari Terminal Raja Basa ya, trus masuk tol:

Terminal Raja Basa – Natar – Masuk Tol Natar – Keluar Tol Terbanggi – Kota Bumi – Bukit Kemuning – Perbatasan Way Kanan – Baradatu – Tugu Simpang Kasui – Ambil Kiri – Kalo udah masuk ke jalan ini, gak bakal nyasar, karena jalannya cuma 1.

Jadi patokannya gambar tugu di bawah ini. Kalo lo udah nyampe tugu ini, ambil kiri, belok ke kiri sesuai dengan tanda panah biru yang gue kasih tanda. Wokkee… Kalo udah belok kesini, gas terus… sambil baca-baca nama tempatnya. Gak bakal nyasar kok. wkwkwk

Tugu-Negeri-Baru-Way-Kanan

Tugu-Negeri-Baru-Way-Kanan (Edited from Google Map)

Oh ya, siapin juga uang ribuan, di jalan suka ada pemuda setempat yang minta uang jalan. Numpang lewat lah… hahaa Kasih ajalah ya, dari pada ribut. Atau, kalo lu ada kenalan orang yang tinggal di daerah ini, lebih aman. Kalo ga ada, yaudah lah siapin aja kasih 2000. di sepanjang perjalanan, mungkin lo bakal nemuin 2-3 kali ‘kotak amal’.

Sebenernya gak maksa sih, mungkin mereka hanya ingin sekedar menjaga keamaan daerah setempat. Gue pribadi, sempet di stop, ada ‘oknum’ yang berdiri di tengah jalan. Seolah memaksa gue berhenti lalu memberikan uang. Dari pada tu orang gue tumbur kan ya, jadi urusan, mending gue bayar aja 2000. #KampretEmang

Walau agak kesel juga dengan ‘caranya’. Tapi, balik lagi, gue kesini mau happy, yaudahlah ya, 2000 aja kasihin. Anggep-anggep amal ibadah. Kampret, jadi ngomongin uang 2000 kan ya. hahaaa Yaudah, perjalanan gue lanjutin lagi, sampe kurang lebih dari Tugu tadi ke Lokasi Curup Gangsa, membutuhkan waktu sekitar 40 menit sampai dengan 1 jam. Ikuti petunjuk arah jalannya aja. πŸ™‚

Petunjuk Jalan ke Curup Gangsa

Petunjuk Jalan ke Curup Gangsa (Source: pakadi.com)

Tugu-Masuk-Curup-Gangsa

Gapura Pintu Masuk Curup Gangsa, Kalo lo liat ini, berarti lo udah deket banget dengan Curup Gangsa.(Source: pakadi.com)

Oh ya, kalo lo selip ngeliatin jalan, dan merasa gak yakin, lebih baik stop, lalu bertanya dengan masyarakat sekitar. Saran dari gue pilih-pilih tempat dan kepada siapa lo bakal nanya jalan. Pastiin nanya jalan dengan orang yang terlihat meyakinkan dan baik, ibu-ibu misalnya, atau anak-anak sekolah. Jangan lupa, tanya nya di tempat yang ramai, jangan di tempat sepi.

Pada saat gue mengunjungi tempat ini pada musim hujan, jalannya tergolong kurang baik dan banyak jelan berlubang disertai genangan air. Jadi, pastikan kendaraan yang lo bawa dalam kondisi yang baik dan tetap berhati-hati.

Akhirnya, setelah kurang lebih 1 jam perjalanan dari simpang tugu tadi, akhrinya gue sampai juga di Curup Gangsa. Gue di arahkan untuk memarkirkan kendaraan. Kalo lu bawa motor, jangan parkir diatas, langsung aja gas motor lu menuju ke bawah di lokasi pembelian tiket air terjun. Jadi, jalan ke air terjunnya gak terlalu jauh. Oh ya, parkir motor nya Rp. 10.000 ya.

Untuk lo yang menggunakan kendaraan roda 4, pilih parkiran yang paling depan, dekat dengan arah pintu masuknya. Jadi, jalannya tidak terlalu jauh. Ya, walau harus tetap menuruni bukit sedikit. Gak nyampe 5 menit kok. Btw, biaya parkir roda 4 nya adalah Rp. 20.000. Hhm…mmm lumayan mahal juga ya. Tapi, mau gimana lagi, anggap-anggap rezeki pemuda setempat yang mengelola tempat (parkiran) ini. Dan, Alhamdulillah sampai gue selesai, mobil memang di jaga dan aman.

Setelah memarkirkan kendaraan, persiapkan segala barang bawaan, lalu siap-siap menuju pintu masuk Air Terjun Curup Gangsa. Pada saat gue mengunjungi tempat ini di Januari 2020, Harga Tiket Masuk Curup Gangsa adalah Rp. 5000 saja  per orang. Sangat murah bukan!? Lebih murah dari biaya parkir! hahahaa

Pintu Loket Masuk Curup Gangsa

Pintu Loket Masuk Curup Gangsa (Source: pakadi.com)

Pintu Masuk Curup Gangsa

Pintu Masuk Curup Gangsa (Source: instagram.com)

Setelah mendapatkan tiket, langsung saja lo nurunin anak tangga menuju air terjun. Anak tangga nya juga sudah di lengkapi dengan pegangan dan di semen. Jadi lebih aman, namun tetap berhati-hati ya.

Anak Tangga Air Terjun Curup Gangsa

Anak Tangga Air Terjun Curup Gangsa (Source: pakadi.com)

Nah, satu tips berikut ini, gue alamin sendiri. Jangan lupa bawa baju ganti (salin). Dan pastikan saat menuju air terjun, baju yang di pakai adalah baju yang dalam keadaan siap basah. Kenapa? Gue kan ga mandi?

Mandi ga mandi, lo bakalan tetep basah. wkwkw Gue gak mandi, cuma foto-foto di air terjunnya. Tapi, air terjun yang tergolong tinggi ini, menghasilkan embun dan air yang cukup luar biasa.

Berada di dekatnya saja, kita seperti berada di bawah rintik hujan. Jadi, gue pastiin, kalo lo foto-foto selama 5 menti saja, baju lo semua pasti sudah basah kuyup! Dan satu lagi, hati-hati dengan pijakan, karena batu-batu nya sangat licin. Selicin koruptor di Indonesia.. .hhahahaha haappasihh!!! πŸ˜€

Beberapa foto yang sempet gue ambil di Lokasi Air Terjun Curup Gangsa:

Quote-Unik-Curup-Gangsa

Quote-Unik-Curup-Gangsa (Source: pakadi.com)

Air-Terjun-Curup-Gangsa

Air-Terjun-Curup-Gangsa (Source: pakadi.com)

Curup-Gangsa

Curup-Gangsa (Source: pakadi.com)

Curup-Gangsa-Way-Kanan

Curup-Gangsa-Way-Kanan (Source: pakadi.com)

Quote-Keren-Curup-Gangsa

Quote-Keren-Curup-Gangsa (Source: pakadi.com)

Air-Terjun-Curup-Gangsa-Way-Kanan

Air-Terjun-Curup-Gangsa-Way-Kanan (Source: pakadi.com)

Well, gue nyampe tempat ini sekitar jam 1 siang. Foto-foto, duduk-duduk, ngobrol, nyemil, nikmatin pemandangan, akhrinya setelah cukup puas, tepat pukul 4 gue putusin untuk pulang. Mengingat perjalanan keluar menuju jalan utama Lintas Tengah Sumatera (ke tugu tadi) memakan waktu sekitar 1 jam. Yang ntah kenapa, perjalanan pulangnya terasa lebih cepat. wkwkw Ada yang tau kenapa? Setiap kita pergi ke tempat yang baru, perjalanan pulangnya selalu terasa lebih cepat? wkwkwk

Sepertinya itu saja, cerita singkat gue mengunjungi Air Terjun Curup Gangsa di Kota Way, Way Kanan, Lampung. Semoga bisa menjadi gambaran dan referensi lo semua yang mungkin juga sedang ingin mengunjungi tempat ini.

Perkiraan Total Pengeluaran Gue Pergi ke Air Terjun Curup Gangsa

Untuk pengeluaran ini, sebenarnya bisa berbeda-beda setiap pengunjungnya tergantung situasi dan kondisi. Tapi, untuk sekedar gambaran, gak ada salahnya gue bagiin berapa pengeluaran gue, berikut ini. Oh ya, FYI gue mulai perjalanan ini dari Kota Bandar Lampung ya, jadi ke lokasi butuh waktu sekitar 4-5 jam (situasional).

No.Jenis PengeluaranHarga
1Bensin Mobil PP250.000
2Jalan Tol Bandarlampung - Terbanggi Besar PP100.000
3Kopi Susu dan Teh Susu15.000
4Cemilan (Beli di Indomaret) πŸ˜€150.000
5Preman di Jalan (2-3 kali ngasih)10.000
6Parkir Mobil20.000
7Tiket Masuk @orang5.000
Jumlah550.000

Galeri Foto Air Terjun Curup Gangsa Paling Keren

Berikut ini beberapa galeri foto di Air Terjun Curup Gangsa yang gue pilih beberapa yang menurut gue keren di Instagram. πŸ˜€

Gimana? Indah kan tempatnya? Tapi, udah yakin mau berkunjung kesini? Fisik terutama! hahaaa But, secara keseluruhan menurut gue si tempat ini cukup worth it kok, hemat, dan yang pasti kita bisa menikmati keindahan alam! Tempatnya juga cocok untuk refreshing, suasanyanya juga sejuk. Lokasi air terjunnya juga deket banget dari parkiran, jadi ga perlu jalan terlalu jauh, cocok buat lo yang mau main ke Air Terjun tapi males jalannya karena biasanya lokasi air terjun jauh. πŸ˜€ Kalo dari bintang 1-5, gue kasih tempat ini nilai 4.5. #menurut gue

Well, sepertinya itu aja dulu ya yang bisa gue ceritain tentang Pesona Air Terjun Curup Gangsa Way Kanan Lampung yang Menakjubkan! Semoga bisa bermanfaat untuk lo semua ya, yang mungkin lagi bingung untuk mencari tempat wisata di Way Kanan, Lampung. Apabila tulisan gue ini ada kekeliruan, gue dengan senang hati menerima kritik dan saran dari lo semua. Enjoy and Happy travelling all! πŸ˜€ #bye

Add Comment