Perjalanan Bandar Lampung – Jakarta Ngeteng? Backpacker-an Bareng Keluarga!

Pakadi.comPerjalanan Bandar Lampung – Jakarta Ngeteng? Backpacker-an Bareng Keluarga! – Jakarta adalah kota Metropolitan yang mungkin hampir semua orang ingin pergi kesana. Termasuk gue! πŸ˜€

Sebenernya gue udah beberapa kali pergi ke Ibu Kota, bedanya perjalanan gue kali ini gak sendirian. Yup, bareng keluarga kecil gue tercinta.

Lebih spesial dan mengerikannya lagi, kami pergi dengan cara backpackeran. What? Tantangan buat gue karena anak gue masih berusia sekitar 4 bulan! Seperti apa keseruannya? Langsung aja yuk let’s check it out!

Perjalanan Bandar Lampung – Jakarta Ngeteng? Backpacker-an Bareng Keluarga! Jangan Ditiru!!

Perjalanan-Bandar-Lampung---Jakarta-Ngeteng-Backpacker-an-Bareng-Keluarga

Pada hari Jum’at, tanggal 6 April 2018 gue bareng keluarga kecil gue merencanakan liburan bareng ke Jakarta. Karena budget yang tipis, akhirnya kami memutuskan untuk ngeteng.

Apa itu ngeteng?

Ngeteng adalah suatu kegiatan yang dilakukan dalam perjalanan dengan cara sambung-menyambung… hahaa ah gitulah… gue harap lo semua tau ya apa itu ngeteng. hehee

oke lanjut ke perjalanan…

Setelah fix (dengan segala resikonya) untuk ngeteng, sekitar jam 8.30 malam kami berangkat dari rumah menuju terminal induk raja basa.

Oh ya, kenapa gue milih trip di malam hari? Kalo trip malem hari, lebih adem dan gak panas. Terus, dari pengalaman gue sebelumnya, ‌jika perjalanan lancar dari Bandara Lampung, gue bisa sholat Subuh di Merak (Cilegon). Gue juga bisa sampe Jakarta pagi menjelang siang, jadi bisa langsung jalan jalan. hahaha

Oke next…

Perjalanan dari rumah menuju terminal kami putuskan menggunakan jasa angkutan online.  Grab menjadi pilihan. Langsung gue order jasa grab car lewat aplikasi. Akhirnya dapetlah driver bernama Dimas.

Dimas-Driver-Grabcar

Terimakasih mas Dimas sudah mengantarkan ke terminal. Sukses selalu. semoga kuliahnya juga cepet selesai dan cepet di wisuda. Gue bonusin bintang 5 ya! πŸ˜€

Karena jarak rumah ke terminal tak begitu jauh, ongkos dari rumah gue menuju terminal hanya 15 ribu saja. πŸ˜€ terimakasih #grab

Btw, kalo Kode Promo grab nya (LAMPUNGKU) bisa dipake waktu itu, ongkos grab nya pasti bisa lebih murah lagi. Hahaha Sayangnya peraturan baru penggunaan kode promo di Lampung udah berubah. πŸ™

Sesampainya di terminal, kami langsung melanjutkan perjalanan dengan menaiki mobil Bus AC menuju pelabuhan Bakauheni.

Mobil di terminal biasanya ngetem dari pagi hingga pukul 9 malam. Sebenarnya lihat situasi juga sih, kalau kondisi penumpang lagi ramai, mungkin bisa lewat dari jam 9 malam.

Tapi buat lo yang mau nyoba ngeteng dari Lampung ke Jakarta gue saranin nyampe terminal sebelum jam 9 malem.

Tips di terminal Rajabasa:

  • ‌Langsung aja nyari bus yang ke arah Bakauheni, Lampung. Biasanya kernetnya tereak” kok.
  • ‌Jangan nyari makanan di terminal (kalo ragu) apalagi kalo lo peginya sendirian. Selip lo kecopetan.
  • ‌Pastiin barang bawaan di jaga dengan baik.

‌Oh ya, ongkos dari Terminal Rajabasa ke Pelabuhan Bakauheni hanya 30.000. Tarif ongkosnya juga sudah tertera di mobil bus tersebut. jadi gak perlu takut di tipu ya. πŸ™‚

Tips naik mobil bus ke Bakauheni:

  • ‌Siapin uang pas.
  • ‌Pisahin uang bawaan dengan ongkos.
  • ‌Pilih posisi duduk dengan bangku yang pas. Kalau bisa jangan duduk di bangku serep. πŸ˜€
  • ‌Kalo lo tahan, buka mata ampe Bakau, biar aman. Kalo emang ngantuk (kalo berangkat malem) pastiin barang bawaan di pegang atau di letakkan di tempat yang aman. Jangan tidur terlalu nyenyak.

Perjalanan dari Terminal Rajabasa ke Pelabuhan Bakauheni sebenarnya tidak terlalu lama, mungkin sekitar 2 jam an. Tergantung kondisi lalu lintas juga. πŸ™‚

Kalo gue berangkat dari terminal jam 09.00 malam, nyampe di Bakauheni Lampung pas jam 23.30. Jadi kurang lebih 2 jam setengah lah. Kondisi lalu lintas tergolong lancar.

Setelah cukup lama di perjalanan, akhirnya gue sampai dengan selamat di Pelabuhan Bakauheni, Lampung.

Selfie selfie dikit boleh lah ya … maaf mukanya kucel. maklum namanya juga naik angkutan umum. hehee

Adian Saputra-di-Pelabuhan-Bakauheni-Lampung

Begitu sampai di pelabuhan, gue langsung mengarah ke tempat pembelian tiket kapal.

Pelabuhan-Bakauheni-Kalianda-LamSel-Lampung

Karena anak gue masih bayi (dibawah 1 tahun) jadi gue hanya beli 3 tiket aja. Buat gue, istri dan mertua.

Tiket-Perahu-atau-Kapal-Laut-dari-Bakuheni-ke-Merak

Oh ya, harga tiket di pelabuhan Bakauheni ke Pelabuhan Merak hanya Rp. 15.000 saja untuk dewasa dan Rp. 8000 untuk anak usia 2-5 tahun.

Harga-Tiket-Kapal-Laut-BakauheniMerak

Setelah cukup lama gue ga naek kapal di Bakauheni, harus gue akui tingkat pelayanan dan kebersihannya mengalami peningkatan.

Berikut ini foto tingkat kebersihannya…

Kebersihan-di-Pelabuhan-Bakauheni-Kalianda-Lampung-Selatan-Lampung

Setelah mendapat pemberitahuan bahwa kapal telah siap di dermaga III, akhirnya gue berjalan sesuai dengan petunjuk arahan yang ada.

Bakauheni Lampung

Setelah berjalan cukup jauh ditambah naik tangga yang lumayan tinggi, akhirnya…

Apes!!!

Sial… tangga pintu masuk yang biasanya berfungsi, sedang mengalami gangguan alias rusak. haddehh…. dapet arahan untuk turun kembali dan masuk melalui pintu yang biasa dilalui mobil-mobil yang mau keluar. huuftt pegel. mana harus antri… makin cuappekk…. hehee πŸ˜€

Dermaga-III-Atas-Pelabuhan-Bakauheni-LampungDermaga-III-Bawah-Pelabuhan-Bakauheni-Lampung

Setelah siap… akhirnya kapal mulai berangkat…. tepat pada pukul 00.30 dini hari. Karena gue bawa anak bayi, jadi gue masuk ke kelas VVIP.

Oh ya biaya nya kita musti bayar uang tambahan Rp. 12.000 diluar ongkos naek kapal ya. hehee πŸ˜€

Tiket-Perahu-atau-Kapal-Laut-Ruang-VVIP-dari-Bakuheni-ke-Merak

kalo mw make bantal nambah lagi Rp. 5.000

Note: Harga ini bisa beda-beda tiap kapal. Tergantung tipe dan jenis kapalnya. Ada juga yang make bantal gak bayar. Gue pribadi naek kapal KMP MUTIARA PERSADA I

Udah beres…. tinggal lanjut istirahat… sambil nunggu kapal bersandar ke Pelabuhan Merak.

Pelabuhan-Merak-Cilegon

Kapal bersandar di dermaga III Pelabuhan Merak pada pukul 3.30 dini hari.

Saran: Lain kali kalo bisa naek kapal dari Bakauheni jangan naik yang Dermaga III, kenapa?

Soalnya nanti kalo udah sampe Pelabuhan Merak, jalan keluar menuju terminal nya jauuuhhh banget. Apalagi kalo bawaannya banyak dan berat. Mantappp!!! pegelll….

Setelai sampai di pelabuhan Merak, gue gak langsung menuju terminal, tapi gue putusin untuk istirahat sejenak di masjid Rihlatul Qudsiyah, yang bakal lo temuin pas di jalan mau keluar pelabuhan.

Istirahat lurusin badan… walau di lantai teras masjid yang lumayan dingin… hehee Lumayan lah bisa mejem-mejem sebentar sambil nunggu sholat subuh.

Setelah sholat shubuh, kami langsung melanjutkan perjalanan menuju Jakarta. Tapi karena maish kecapean, akhirnya abis sholat subuh, lanjut tidur-tidur sebentar… sampai matahari cukup tinggi.

Oke jam 8 pagi, dari Mushola langsung menuju ke terminal dengan tujuan mencari bus AC seperti Arimbi atau Primajasa yang ke arah Kota via Tol. Karena mobil yang sepertinya sudah ready Primajasa, yaudah akhirnya kami naik mobil itu.

Setelah perjalanan yang cukup lama, karena gue sempet tidur di mobil (mungkin kecapean), akhrinya kami sampai di pintu tol Kebon Jeruk sekitar jam 10.30. Langsung buka HP lanjut pesen GRABCAR lagi, untuk menuju penginapan di seputaran Tanah Abang. πŸ˜€ Jam 11.00 siang kami cek in untuk istirahat dan tidur sebentar…

Gimana cerita jalan jalan kami di Jakarta? Terus gimana cerita perjalanan pulang kembali ke Bandar Lampung? Kita lanjut di PART II ya… πŸ˜€ Stay tuned!

Oh ya, agar lebih jelas lagi, berikut ini adalah rekap perjalan gue dan keluarga dari Bandar Lampung menuju Jakarta dengan cara ngeteng. πŸ˜€

Trip Bandar Lampung – Jakarta via NGETENG

TanggalJamKeteranganOngkosOngkos Hemat
6 april 201820.00-20.30Kemiling-Terminal Rajabasa via GrabcarRp. 15.000Rp. 15.000
21.00-23.30Terminal Rajabasa-Pelabuhan Bakauheni via Bus ACRp. 30.000Rp. 30.000
7 April 201800.00-03.30Pelabukan Bakauheni-Pelabuhan Merak via Kapal LautRp. 15.000Rp. 15.000
Sewa Ruang VVIPRp. 12.000-
Sewa BantalRp. 5.000-
08.00-10.30Terminal Merak Cilegon-Gerbang Tol Kebon Jeruk via Bus PrimajasaRp. 27.000Rp. 27.000
10.30-11.00Gerbang Tol Kebon Jeruk-Penginapan Tanah Abang via GrabcarRp. 30.000Rp. 30.000
TotalRp. 134.000Rp. 90.000

Well, itulah cerita gue hari ini Perjalanan Bandar Lampung – Jakarta Ngeteng? Backpacker-an Bareng Keluarga! Buat lo yang mau nyoba silahkan. Pastikan mental lo semua kuat ya! Semoga info singkat ini dapat bermanfaat. Terimakasih. Happy travelling guys! πŸ˜€

Add Comment